teknologi terbaru SEO menggunakan aplikasi indexing

Kembali pada tahun 2012, saya memprediksi  bahwa Google akan menggunakan API untuk menjelajah konten aplikasi. Pemikiran saya adalah bahwa metode Google saat ini merangkak halaman web dengan laba-laba tidak hanya tidak efisien, tetapi itu didasarkan pada hyperlink. Aplikasi tidak menggunakan hyperlink untuk menghubungkan konten sebagai halaman web dilakukan, jadi cara yang lebih baik untuk Google untuk menemukan konten dalam sebuah aplikasi adalah melalui API.
Cepat-maju untuk tahun 2015 dan Google telah merilis kemampuan untuk konten aplikasi indeks melalui API yang disebut Ponsel App Indexing API . Ini sedikit berbeda dari apa yang saya hamil kembali pada tahun 2012, tapi premis adalah sama.
Visi saya pada tahun 2012 adalah Google meminta akses ke konten API sebuah merek dengan cara yang sama aplikasi mobile menggunakan API untuk mengisi konten dalam aplikasi dari server web.Namun, Google Mobile App Indexing API bekerja secara berbeda dalam bahwa pengembang memberitahu Google di mana konten tinggal dalam aplikasi mereka dan apa URL yang berkorelasi dengan konten pada situs web mereka. Google kemudian akan memiliki pilihan untuk mengirimkan pengguna untuk melihat konten pada halaman Web atau di dalam aplikasi.

Cara Bekerja

Dari App situs Indexing API Google  (tambang penekanan):
"The App Indexing API menyediakan cara bagi para pengembang untuk memberitahu Google tentang link yang mendalam dalam aplikasi asli mereka dan memungkinkan aplikasi Google, versi 3.6 dan di atas, untuk mendorong kembali keterlibatan melalui Google pelengkapan otomatis Cari permintaan, menyediakan akses cepat dan mudah ke halaman batin dalam aplikasi. Link dalam melaporkan menggunakan App Indexing API juga digunakan oleh Google untuk konten aplikasi indeks dan muncul dalam hasil pencarian Google. "
Hal pertama pengembang perlu Anda lakukan adalah mengaktifkan dalam menghubungkan untuk aplikasi mereka dari Pengembang Console . Langkah berikutnya adalah untuk menghubungkan aplikasi Anda ke website Anda . Kemudian pastikan aplikasi tersebut diatur  untuk bekerja dengan layanan Google Play.Sekarang tiba bagian menyenangkan ...
Pengembang Anda akan perlu untuk mengatur tindakan yang disebut " filter niat "yang menceritakan Google ketika pengguna melihat bagian dari konten, apa judul konten adalah, dan jika ada halaman Web di situs yang memiliki konten yang sama.
Ketika pengguna melihat sebuah konten di app, Google akan diberitahu melalui aplikasi mereka pengindeksan API yang ada konten di app.
Kemudian, ketika seseorang menggunakan pencarian Google adalah mencari konten yang sesuai di website Anda, Google dapat menawarkan mereka pilihan untuk melihat konten di app Anda sebagai gantinya. Jika pengguna memilih opsi itu, aplikasi dibuka dan pengguna langsung dibawa ke konten yang mereka cari.
Sejauh yang saya tahu, aplikasi ini tidak benar-benar mengirimkan konten apapun untuk Google selain judul dan lokasi konten. Jadi Google tidak benar-benar menganalisis konten pada saat ini; itu hanya melacak dimana isinya tinggal di situs Anda dan di app. Dalam hal ini, API ini benar-benar hanya "pengindeksan" dan tidak muncul untuk terikat dalam algoritma pencarian mereka belum.

Dimana Kami berada di Hari

Google Mobile App Indexing API lebih tentang membantu pengguna menavigasi ke isi sudah tahu tentang jauh di dalam sebuah aplikasi, sebagai lawan Google menggunakan API untuk menemukan dan menganalisis konten baru itu tidak tahu ada.
Dengan kata lain, Google akan memiliki waktu yang sangat sulit mencari tahu apakah konten aplikasi Anda harus mengungguli halaman web pesaing, tapi kalau Google sudah tahu bahwa konten di situs Anda mengungguli pesaing, itu senang untuk mengarahkan pengguna untuk membaca konten pada aplikasi Anda, bukan situs Anda sendiri, karena itu adalah pengalaman yang lebih baik.

Ini menandakan awal dari sebuah perubahan besar dalam pencarian.

Ini menandakan awal dari sebuah perubahan besar dalam pencarian: aplikasi akan mulai bersaing dengan website tradisional untuk peringkat dan lalu lintas. Itu jelas berarti bahwa merek perlu tahu bagaimana mengoptimalkan konten aplikasi mereka sendiri untuk menunjukkan lebih tinggi dalam hasil pencarian Google. Namun, ada beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan saat ini:
  • Sementara Google dapat menunjukkan pengguna ke konten dalam sebuah aplikasi, peringkat itu sendiri masih terutama didasarkan dari versi Web dari konten. Satu akan berasumsi bahwa hal-hal seperti apakah pengguna telah mengunduh aplikasi dan berapa banyak waktu yang mereka habiskan di app akan faktor ke peringkat juga, tapi benar-benar tidak ada bukti keras yang belum.
  • Ada kemungkinan bahwa konten dalam sebuah aplikasi tidak memiliki halaman web yang sesuai, dalam hal isi app bisa mengungguli halaman Web lain, tapi itu tidak mungkin pada saat ini.
  • Dengan situs Google dapat melihat link, perilaku pengguna, kegiatan sosial, struktur halaman, tema situs, dan satu ton sinyal lain yang memberitahu mereka jika itu sepotong berkualitas tinggi kandungan layak nomor satu peringkat. Dengan aplikasi, banyak sinyal tersebut tidak ada lagi.
Oleh karena itu, saat ini, SEO app kurang tentang cara mengoptimalkan aplikasi itu sendiri, dan lebih lanjut tentang mengoptimalkan versi berbasis web konten dan menghubungkan bahwa konten dengan konten yang identik dalam aplikasi. Maka Google dapat menentukan versi konten untuk menunjukkan pencarian, tergantung pada perangkat dan perilaku orang yang melakukan pencarian.

Apa yang ada di Store untuk Besok

Membangun infrastruktur bagi pengembang untuk mengirimkan konten aplikasi mereka ke Google adalah langkah besar menuju membawa konten aplikasi untuk hasil pencarian.
Di masa depan, tidak sulit untuk membayangkan hari ketika Google memungkinkan pengembang untuk mengirimkan konten penuh dan meta data melalui Indexing API. Ini membuka pintu bagi Google untuk mulai peringkat Data aplikasi independen dari data situs web. Saya berpendapat bahwa langkah ini diperlukan untuk Google untuk bersaing dengan evolusi Internet, mengingat banyak aplikasi tidak memiliki Web mitra yang berfungsi penuh.
Langkah ini juga menjawab salah satu kendala terbesar yang dihadapi pengembang: Bagaimana orang dapat menemukan aplikasi saya? Mari kita jujur, Apple App Store fungsi pencarian sangat buruk sejauh mesin pencari pergi, dan Google Play tidak jauh lebih baik. Dengan mengikat konten aplikasi konten situs web yang ada, Google dapat menggunakan sinyal pencarian berbasis Web untuk meningkatkan peringkat Putar toko Google.
Salah satu hal yang memegang perusahaan kembali perusahaan dari membuat website pada hari-hari awal Internet adalah pencarian itu begitu mengerikan yang tak seorang pun ingin menggunakannya.Dengan tidak ada menggunakan pencarian, banyak situs tidak bisa mendapatkan ditemukan, dan bahwa berkecil perusahaan dari investasi di situs awal.
Hari ini Google sedang bekerja untuk memecahkan masalah yang sama dengan aplikasi. Jika pencarian aplikasi menjadi besar, pengguna lebih cenderung untuk mencari aplikasi yang insentif perusahaan untuk berinvestasi dalam kehadiran aplikasi yang kuat.

The New Generation of SEO

Saya percaya Google App Indexing API akan mengubah percakapan apa app SEO yang benar dan bagaimana hal itu akan berkembang. Alih-alih hanya mengoptimalkan judul dan deskripsi listing sebuah aplikasi di app store, sekarang kita dapat benar-benar berbicara tentang cara mengoptimalkan konten dalam aplikasi itu sendiri. Ini akan menjadi seolah-olah tombol SEO ulang raksasa telah mendorong, seperti Google mulai menganalisis faktor peringkat-aplikasi tertentu. Akan ada taktik baru, metrik, alat, dan laporan. Dalam banyak hal, itu adalah awal dari sebuah generasi baru dari SEO.
Bagaimana menurut Anda? Bisakah kita mengantisipasi app SEO untuk akhirnya muncul sebagai cabang sendiri optimasi?

1 Response to "teknologi terbaru SEO menggunakan aplikasi indexing"

  1. ada tutorial tentang pathPrefix di appindexing tidak gan? aplikasi saya ini (https://mnhq9.app.goo.gl/1oPo) sudah pakai appindexing tapi bukan pakai yang https:///.well-known/assetlinks.json
    terima kasih

    ReplyDelete